Banner_Header

7 Pertanyaan Penting Yang WAJIB Kamu Ajukan Pada Calon Suamimu Saat Ta’aruf (No. 7 Jangan Sampai Lupa ya!!)

BuletinIslami.Com, Ketika proses ta’aruf kamu sudah sampai tahap nadzor (melihat calon pasangan suami/istri) yang biasanya dilakukan dengan bertatap muka secara langsung maupun melalui online khusus untuk yang terpisah oleh jarak jauh akan ada namanya sesi tanya jawab. Laki-laki bertanya pada wanita yang akan jadi calon istrinya begitupun sebaliknya wanita juga memiliki hak bertanya pada laki-laki calon suaminya.

Pada sesi tanya jawab ini masing-masing calon dianjurkan dan diperbolehkan untuk menanyakan hal-hal apa saja yang dianggap penting, hal-hal apa saja yang diragukan serta hal-hal apa saja yang membuat penasaran. Masih bingung apa saja yang sebaiknya ditanyakan? Okedeh, kami coba bantu kamu mulai dengan 7 hal penting yang harus kamu tanyakan pada calon pasanganmu saat ta'aruf. Simak baik-baik ya ukhty shalihat...

7 Hal Penting Yang Harus Kamu Tanyakan Pada Calon Pasanganmu Saat Nadzor Ta’aruf
Ilustrasi: Tak Kenal Maka Ta'aruf

Boleh bertanya apa saja mulai perihal kepribadian, penyakit yang diderita atau pernah diderita, rencana masa depan, visi-misi pernikahan, kalau tidur gimana ?, keteknya bau atau nggak ? hehe , serius boleh detail seperti itu. Karena tahapan nadzor pada proses ta’aruf adalah masa dimana kita disarankan untuk membuka mata selebar-lebarnya artinya lihat dan perhatikan sedetail mungkin (tentu dengan syarat masih dalam koridor syariat) sebab setelah menikah nanti harus siap menerima dan menutup mata, jangan sampai penyesalan terjadi kemudian.

BUAT PARA CALON IMAM, BACA INI! Camer Bukan Fir’aun, Kamu Hanya Perlu 9 Tips Ini Untuk Pertemuan Perdana

Namun meskipun di masa-masa ta’aruf adalah masa mengenal dan kita boleh mengenal sedetail mungkin bukan berarti menjadikan kita terlalu memilih atau terlalu mengharapkan yang sempurna, karena sejatinya ketika kita menikah dengan manusia pasti tidak sempurna dan jika kita terus mencari kesempurnaan maka tak akan menemukannya karena lagi-lagi kesempurnaan itu hanyalah milik yang maha sempurna.

Karena memang banyak dan beragamnya pertanyaan saat ta’aruf menurut kami ada 5 pertanyaan penting diajukan  kepada calon suami. Artinya 7 pertanyaan ini bisa menjadi penentu utama apakah ta’aruf tersebut berlanjut pada pernikahan atau tidak.

1. Apakah dia shalat 5 waktu berjamaah di masjid ?

Apakah dia shalat 5 waktu berjamaah di masjid ? Pertanyaan ini penting karena shalat berjamaah 5 waktu di masjid adalah wajib hukumnya bagi setiap laki-laki kecuali bila ada uzur seperti sakit atau kondisi darurat lain yang memang tidak memungkinkan.

Shalat berjamaah di masjid adalah sebuah parameter sederhana untuk mengukur seberapa besar ketaatan laki-laki tersebut pada Allah dan Rasulnya dan seberapa besar tanggung jawabnya dalam menjalankan ibadah yang memang sudah diwajibkan baginya. Jika untuk melaksanakan ibadah berjamaah di masjid yang hanya menghabiskan waktu 10-15 menit paling lama saja ia enggan bagaimana nanti ia bisa memikul beban dan tanggung jawabnya sebagai kepala rumah tangga.

2. Apakah dia mampu menjadi imam shalat yang jaharkan (keraskan) ?

Sejatinya laki-laki adalah imam bagi keluarganya, dia pemimpin untuk segala hal dalam keluarganya termasuk juga dalam shalat. Penting ini untuk diketahui jika seorang laki-laki mampu menjadi imam atau bahkan sudah terbiasa menjadi imam yang dijaharkan tentu dia akan berusaha memperbagus bacaannya dan selalu berusaha menambah hafalan Al-qurannya.

3. Apakah dia seorang yang paham dan mengerti tentang amanah dan tanggung jawab sebagai suami ?

Pernikahan adalah perjanjian yang besar, berpindahnya tanggung jawab atas anak perempuan dari ayahnya pada seorang laki – laki yang akan menjadi suaminya. Maka sudah menjadi keniscayaan laki-laki yang siap menikah seharusnya adalah yang bertanggung jawab, amanah dan menepati janjinya. Ini penting agar nanti dia kelak tidak menyia-nyiakan istri dan anaknya. Banyak kita saksikan hari ini para suami yang tidak paham amanah dan tanggung jawabnya sebagai suami pada akhirnya meninggalkan istri dan anaknya begitu saja tanpa memberikan nafkah, atau menyuruh istrinya bekerja untuk membiayai kehidupan rumah tangga dan juga kehidupannya sendiri.

4. Apakah dia mampu dan menguasai penyelenggaraan jenazah mulai dari memandikan, mengkafani, menyalatkan hingga menguburkannya ?

Mungkin ini adalah pertanyaan penting namun jarang ditanyakan saat ta’aruf. Menyelenggarakan jenazah adalah satu hal penting yang mesti dikuasai dan dipahami oleh setiap laki-laki muslim. Hal ini tak hanya penting untuk urusan pribadi atau keluarga namun juga untuk kehidupan sosial. Jadi hal seperti ini perlu kamu tanyakan kepada pasanganmu kelak.

5. Dari mana saja sumbernya dan berapa penghasilannya per bulan ?

Uang memang bukanlah segala-galanya tapi segala-galanya butuh uang mungkin itu adalah pepatah bijak yang sering kita dengarkan. Pun, termasuk dalam membangun rumah tangga uang adalah elemen terpenting karena realitanya tak sedikit pernikahan yang pada akhirnya menemui perceraian disebabkan oleh masalah keuangan.

Penting ditanyakan pada calon suami dari mana saja sumbernya ini untuk memastikan kehalalan dan kebaikan sumber penghasilan suami sementara berapa jumlahnya penting untuk mengukur apakah uangnya cukup atau tidak untuk membiayai kehidupan rumah tangga kelak, serta perlu ditanyakan juga apa solusinya jika suatu saat menemui kesulitan dalam hal keuangan rumah tangga ?

BACA JUGA! Inilah 9 Ciri-Ciri Wanita Yang Akan Mendatangkan Kelapangan Rezeki Untuk Suaminya

Memang rezeki sudah Allah jaminkan, namun manusia wajib mengikhtiarkanya karena uang tak akan datang sendiri kan sementara kita hanya tidur – tiduran dirumah. Maka sebelum masa pernikahan, pastikan dulu bagaimana kondisi penghasilan suamimu dan juga kondisi mentalnya dalam berjuang menafkahi keluarga karena tak sedikit para suami yang ketika bingung bagaimana menafkahi keluarga akhirnya malah pulang kerumah orang tuanya, meminjam sana-sini atau berbagai tindakan tidak baik lainnya.

6. Nanti setelah menikah mau tinggal dimana ?

Masalah tempat tinggal sering menjadi pemicu terjadinya konflik, misalnya istri menginginkan tinggal dirumah orang tuanya dengan alasan sekalian merawat orang tua yang sudah tua sementara suami ingin tinggal mandiri atau sebaliknya suami ingin tinggal bersama orang tua sementara istri tidak setuju. Meskipun pada dasarnya setelah menikah istri wajib taat pada suami hal ini tetap perlu dibicarakan agar saat tidak menikah nanti tidak menimbulkan kekecewaan atau konflik masing – masing pihak.

7. Apa visi dan misi pernikahannya ?

Yang ketujuh atau terakhir perlu ditanyakan adalah tentang visi dan misi pernikahannya. Perlu ini diketahui agar mengetahui apa rencanya kedepan baik rencana jangka panjang maupun rencana jangka pendek yang hal ini tentu akan terlihat dari bagaimana calon suami memaparkan visi dan misinya.

Itulah 7 pertanyaan penting yang bisa kamu tanyakan kepada calon suamimu sebelum menikah nanti, tentu pertanyaan-pertanyaan saat ta’aruf tak hanya terbatas dengan hal ini, namun menurut kami 7 hal ini adalah hal penting yang layak ditanyakan dari banyak pertanyaan-pertanyaan lainnya. Selamat berta'aruf yang syar'i... (www.ummi-online.com)

[VA/BuletinIslami]

loading...
error: Content is protected !!