Banner_Header

Homoseksual (Gay/Lesbian/LGBT) Bukan Karena Keturunan Genetik, Beginilah Cara Mengobatinya!

Buletin Islami - Homoseksual (Lesbian, Gay, Biseksual, Transgender) adalah istilah untuk orang yang memiliki ketertarikan secara personal, emosional, seksual, atau paduan ketiganya, kepada sesama jenis (orang berjenis kelamin sama dengannya). Jika orang tersebut laki-laki, maka umumnya dikenal dengan istilah ‘gay’, sementara jika pelakunya perempuan dikenal dengan ‘lesbian’[1].

Ada perbedaan pendapat dikalangan medis dan peneliti mengenai status homoseksual, sebagian berpendapat LGBT termasuk penyakit kelainan seksual dan sebagian lagi berpendapat karena faktor genetik. Namun demikian dapat dipastikan bahwa homoseksual adalah suatu kelainan penyimpangan terhadap orientasi seksual alami manusia.

Cara Mengobati Penyakit Homoseksual, Gay, Lesbian, LGBT
Cara Menyembuhkan Homoseksual

Oleh karena homseksual adalah sebuah penyakit kelainan maka masih ada harapan untuk disembuhkan. Meskipun tidak semudah membalik telapak tangan, namun dengan niat yang sungguh-sungguh dari penderita/pelaku/korban disertai dengan pendampingan, arahan maupun bimbingan dari orang-orang terdekat niscaya harapan untuk sembuh sangat terbuka lebar. Berikut ini kami jelaskan tips dan terapi pengobatan cara menyembuhkan penyakit homoseksual (gay/lesbian/LGBT) baik secara medis maupun agama (syariat Islam)[2].


Semua Penyakit Ada Obatnya


Gay/Lesbian (homoseksual) termasuk gangguan mental dan termasuk penyakit hati. Gay/Lesbian (homoseksual) bisa sembuh karena semua penyakit pasti ada obatnya jika sudah ditemukan.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, bahwa beliau bersabda,

لِكُلِّ دَاءٍ دَوَاءٌ فَإِذَا أُصِيبَ دَوَاءُ الدَّاءِ بَرَأَ بِإِذْنِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ.

“Setiap penyakit ada obatnya, dan bila telah ditemukan dengan tepat obat suatu penyakit, niscaya akan sembuh dengan izin Allah Azza wa Jalla.” (HR. Muslim)

Penyebab Homoseksual (Gay maupun Lesbian)


Dalam ilmu psikologi, penyebab mejadi gay/lesbian secara umum ada dua:

1. Trauma masa kecil.

Ketika kecil pernah mendapatkan perilaku kekerasaan atau pelecehan seksual sejenis. Maka akan bisa memperngaruhi pola pikir dan orientasi seksual ketika dewasa.

2. Menjadi homo karena pelarian.

Lari dari suatu masalah, misalnya seroang laki-laki pernah ditolak 7 kali oleh seorang gadis atau beberapa gadis menolaknya, atau putus dari kekasih yang sangat ia cintai. Ketika ia perlahan-lahan menjadi penyuka sesama jenis, ia merasakan kenyaman dan kebahagiaan sehingga ia benar-benar memutuskan menjadi seorang gay.

Terapi Psikologi Kedokteran


Adapun terapi secara psikologi dan kedokteran maka bisa ditempuh beberapa cara berikut:

1. Menjauhi segala macam yang berkaitan dengan gay (homoseksual) misalnya teman, klub, aksesoris, bacaan dan segalanya. Ini adalah salah satu faktor terbesar yang bisa membantu.

2. Merenungi bahwa gay masih belum diterima oleh masyarakat (terutama di indonesia), masih ada juga yang merasa jijik dengan gay. Terus menanamkan pikiran bahwa gay adalah penyakit yang harus disembuhkan.

3. Terapi sugesti

Misalnya mengucapkan dengan suara agak keras (di saat sendiri),:

“saya bukan gay”

“gay menjijikkan”

“saya suka perempuan”

Bisa juga dengan menulis di kertas dengan jumlah yang banyak dan berulang, misalnya 1000 kali.

4. Berusaha melakukan kegiatan dan aktifitas khas laki-laki.

Misalnya olahraga karate atau bergabung dengan komunitas kegiatan laki-laki

5. Terapi hormon

Jika diperlukan dengan bimbingan dokter bisa dilakukan terpai hormon secara berkala untuk lebih bisa menimbulkan sifat laki-laki.

6. Menjauhi bergaul dengan laki-laki yang dapat menarik hati.

Bimbingan Islam Dalam Hal Ini


Adapun bimbingan agama Islam yang sempurna dalam hal ini, maka beberapa hal ini perlu direnungi:

1. Tulus berdoa dan bersungguh-sunggu dalam berdoa kepada Allah memohon kesembuhan, karena setiap penyakit pasti ada obatnya. Berdoa di waktu dan tempat yang mustajab serta tidak mudah putus asa.

يُسْتَجَابُ لأَحَدِكُمْ ما لم يَعْجَل، يقول: دَعَوْتُ فلم يُسْتَجَبْ لي

“Doa kalian pasti akan dikabulkan, selama ia tidak terburu-buru, yaitu dengan berkata: aku telah berdoa, akan tetapi tidak kunjung dikabulkan.”  (Muttafaqun ‘alaih)

2. Segera bertaubat kepada Allah

Karena segala sesuatu yang terjadi pada kita adalah akibat perbuatan dan kesalahan kita. Allah Ta’ala berfirman,

وَمَا أَصَابَكُم مِّن مُّصِيبَةٍ فَبِمَا كَسَبَتْ أَيْدِيكُمْ

“Dan musibah apapun yang menimpamu, maka itu adalah akibat dari ulah tanganmu sendiri.” (As Syura 30).

3. Menyadari bahwa gay (homoseksual) adalah dosa besar dan dilaknat pelakunya.

Allah Ta’ala berfirman,

وَلُوطًا إِذْ قالَ لِقَوْمِهِ أَتَأْتُونَ الْفاحِشَةَ وَأَنْتُمْ تُبْصِرُونَ (54) أَإِنَّكُمْ لَتَأْتُونَ الرِّجالَ شَهْوَةً مِنْ دُونِ النِّساءِ بَلْ أَنْتُمْ قَوْمٌ تَجْهَلُونَ

“Dan (ingatlah kisah) Luth, ketika ia berkata kepada kaumnya: “Mengapa kamu mengerjakan perbuatan keji itu sedang kamu melihat(nya). Mengapa kamu mendatangi laki-laki untuk (memenuhi) nafsu(mu), bukan mendatangi wanita? Sebenarnya kamu adalah kaum yang tidak dapat mengetahui (akibat perbuatanmu).” ( An-Naml 27:54-55).

4. Menjauhi segala sesuatu yang berkaitan dengan gay atau membuatnya menjadi kewanita-wanitaan atau menyerupai wanita.

Sebagaimana dalam hadis.

لَعَنَ النبي e الْمُخَنَّثِينَ من الرِّجَالِ وَالْمُتَرَجِّلَاتِ من النِّسَاءِ وقال: (أَخْرِجُوهُمْ من بُيُوتِكُمْ). متفق عليه

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melaknati lelaki yang menyerupai wanita dan wanita yang menyerupai lelaki, dan beliau bersabda: Usirlah mereka dari rumah-rumah kalian.” (Muttafaqun ’alaih).

5. Jangan sering menyendiri, minta dukungan keluarga dan orang terdekat serta tetap bergaul dengan masyararat.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إن الشيطان مع الواحد ، و هو من الاثنين أبعد

“Sesungguhnya syetan itu bersama orang yang menyendiri, sedangkan ia akan menjauh dari dua orang.” (HR. Ahmad, Ibnu Majah dan dishahihkan oleh al-Albani).

6. Menjauhi makanan yang haram

Karena makanan bisa berpengaruh terhadap sifat manusia. Sebagaimana perkataan Ibnu Sirin, “Tidaklah ada binatang yang melakukan perilaku kaum Nabi Luth selain babi dan keledai.” (Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Ad Dunya dalam kitab Zammul Malaahy)[3].

Demikian, semoga bermanfaat

Artikel diatas ditulis oleh: dr. Raehanul Bahraen (Alumni Fakultas Kedokteran UGM, sedang menempuh spesialis patologi klinik di Fakultas Kedokteran UGM)

Referensi:
1. AloDokter - http://www.alodokter.com/faktor-penentu-seseorang-menjadi-homoseksual
2. KonsultasiSyariah.com - https://konsultasisyariah.com/17514-ingin-sembuh-dari-gay.html
3. Muslim Afiyah - https://muslimafiyah.com/mengobati-penyakit-gay-dan-homoseksual-syariat-dan-medis.html

[VA/BuletinIslami]


loading...
error: Content is protected !!