Banner_Header

Inilah 10 Kalimat yang Tidak Seharusnya Diucapkan Oleh Ibu Kepada Sang Buah Hati, JANGAN DIABAIKAN YA!!


BuletinIslami.Com, Sahabat Muslimah, berhati-hatilah mengucapkan perkataan negatif ataupun perkataan-perkataan yang kurang mengenakan di bawah ini karena akibatnya di kemudian hari bisa membuat anak trauma dan mempengaruhi mental mereka. Pada dasarnya, kata negatif ataupun kalimat yang disampaikan dengan cara negatif berupa teriakan, bentakan disertai ekspresi negatif bisa bedampak juga pada psikologi anak tersebut.

Apalagi anak yang sudah mampu mengenali ekspresi wajah bahkan sebelum mereka mampu berkomunikasi. Artinya bahwa perkataan negatif yang disampaikan ke anak sejak masih bayi pun mampu memberikan dampak psikologis tertentu kepada anak.

Inilah 10 Kalimat yang Tidak Seharusnya Diucapkan Oleh Ibu Kepada Anak, JANGAN DIABAIKAN!!
Ilustrasi: Ibu dan Anak

Yang membedakannya dengan anak yang lebih besar adalah anak-anak dengan usia 2 tahun ke atas sudah mampu merespon balik ucapan orangtua. Sementara itu pada saat masih bayi tidak demikian.
Jadi, pada saat orangtua berteriak kepada anak yang lebih besar, si anak mungkin saja bisa membalas teriakan tersebut. Hal itu tergantung dari watak dan didikan sejak dini.

Ada banyak faktor yang bisa memicu kenapa orantua mengucapkan kalimat negatif kepada anak. Mulai dari kebiasaan orangtua sendiri yang sering melontarkan kata-kata kasar hingga faktor emosional.

Adapun untuk anak-anak usia dini, kebanyakan orangtua 'kelepasan' mengucapkan kata-kata kasar lebih disebabkan karena beban emosional semisal kelelahan atau sedang menghadapi permasalahan tertentu.

BACA JUGA! Inilah Rahasia Menjadi ISTRI SHALIHAH yang Harus Diketahui Oleh Setiap Muslimah

Berikut ini ada sepuluh kata-kata negatif yang sering diucapkan oleh orangtua di Indonesia yang mampu mempengaruhi mental mereka nanti.
1. Aduh, masa anak Mama lambat seperti ini, sih.
Ketika mendengar perkataan ini, tentu saja anak akan merasa sangat sedih sekalipun ungkapan kesedihan tidak langsung ditampilkan atau tampak pada anak.

2. Malu donk, Wawan saja berani. Masa kamu kagak?
Terus menerus dibandingkan dengan anak lain, dia akan merasa sedih dan jengkel. Bahkan kita pun yang sudah dewasa jika diperlakukan demikian juga akan merasa sama.

3. Kamu ini anak siapa sih? Mama nggak punya anak seperti ini.
Perkataan seperti ini juga akan melukai hati anak. Apalagi jika sudah menyangkut tentang pengakuan sebagai orangtua anak. Anak akan merasa dirinya sudah tidak lagi disayang sama orangtuanya.

4. Kamu tuh ya, selalu nggak pernah dengerin omongan Mama dan Papa.
Ucapan seperti ini efeknya lebih mirip seperti efek memberikan larangan kepada anak. Akibatnya, anak akan menjadi ragu untuk melakukan sesuatu karena merasa setiap perilakunya selalu dikritik orangtua.

5. Dasar anak bandel...!
Label negatif lagi dan kalau terus menerus seperti ini, bisa-bisa anak akan berpikir memang seperti yang disebutkan oleh orangtuanya tadi. Bisa jadi berperilaku sesuai dengan label yang diberikan.

6. Kamu kok jorok sih seperti ayah.
Jangan sampai anak Anda berpikir dan berperilaku seperti yang diucapkan oleh salah satu orangtuanya.

7. Kamu diam saja di rumah. Tidak usah ikut.
Membuat anak merasa dirinya seperti ditolak dan tidak disayang serta bisa menumbuhkan rasa takut dalam diri anak.

8. Bukan begitu caranya, sini biar ibu saja yang mengerjakan. Begitu saja kok tidak bisa.
Ini yang mana orangtua terlalu ikut campur atau melakukan intervensi atas hal yang dilakukan oleh anak, sehingga bisa mengambat rasa poercaya diri anak.

9. Jangan cengeng, jangan manja, kamu kan sudah besar.
Jangan salah, perilaku anak yang menangis merupakan ekspresi dari kekecewaan dan merupakan salah satu cara anak untuk mengungkapkan bentuk rasa kecewanya.

10. Kamu bicara apa sih? Mama tidak ngerti. Sudah diam saja.
Duh, ucapan yang kayak gini bisa membuat anak merasa ditolak dan tidak dihargai sekaligus juga dapat menghambat rasa percaya diri anak.

Dalam diri anak akan timbul rasa takut karena sering dibentak dan diprotes atas perilaku tertentu yang ia kerjakan. Anak juga dapat menarik diri untuk menghindari situasi dimana ia bisa kembali diprotes lagi nantinya.

Sebagai orangtua, sebisa mungkin bisa mengontrol emosinya agar bisa menghindari perkataan negatif yang secara tak sadar sering keceplosan atau kelepasan kata-kata negatif seperti 10 Kalimat yang Tidak Seharusnya Diucapkan Ibu Kepada Anak yang telah kami uraikan diatas. Semoga artikel ini bermanfaat.

Jangan lupa Bantu SHARE agar makin banyak orang tua yang sadar akan hal ini!

[VA/BuletinIslami]

loading...
error: Content is protected !!